Mengenang sosok menteri termiskin kesayangan Soekarno dan Soeharto

REPORTED BY: Siti Dzakiyyah

Mengenang sosok menteri termiskin kesayangan Soekarno dan Soeharto

Mendekati akhir masa jabatan para menteri, tentu kita akan dihadapkan pada ratusan kemungkinan sosok yang akan menjadi menteri-menteri Indonesia berikutnya. Namun, sebelum itu, ada baiknya kita mengenang salah satu menteri kesayangan Presiden Soekarno dan Soeharto yang dikenal dengan kesederhanaan dan kecerdasannya. Siapakah dia? 

Mundur beberapa puluh tahun ke belakang, Indonesia pernah punya seorang menteri yang bukan hanya jujur dan bersih namun juga rela hidup dalam kesederhanaan untuk ikut merasakan langsung seperti apa sulitnya hidup sebagai rakyat biasa. Nama menteri tersebut adalah Insinyur Sutami.

Ir. Sutami adalah salah satu menteri Indonesia yang menjabat sebagai Menteri Pekerjaan Umum pada masa pemerintahan Presiden Soekarno dan Presiden Soeharto. Ketika umurnya baru menginjak usia 36 tahun, Sutami mulai ditunjuk menjadi menteri yang mengurusi penilaian konstruksi. Usia yang sangat belia bahkan bila dibandingkan dengan rata-rata usia menteri yang ada pada era sekarang.Walaupun menjabat selama 14 tahun lamanya, namun hidupnya sangat jauh dari kata kaya, apalagi mewah. Justru yang terjadi adalah sebaliknya.

Ir. Sutami bisa dikatakan sebagai menteri termiskin yang pernah dimiliki oleh Indonesia. Jangankan untuk memiliki rumah gedongan yang berisikan barang-barang mewah,  rumah yang dia huni saja dibeli dengan cara mencicil di kawasan Imam Bonjol, Jakarta Pusat. Bahkan, atap rumahnya itu selalu bocor. Belum lagi ditambah dengan banyaknya kerusakan fisik yang bisa ditemukan di rumah tersebut. Malang sekali.

Bukan turunan darah biru politik

Ir. Sutami bukan orang partai. Ia murni orang sipil. Semasa hidupnya, ia menderita penyakit yang behubungan dengan malnutrisi atau kekurangan gizi. Rumah kediamannya di Solo juga pernah dicabut aliran listriknya karena tak mampu membayar iuran listrik.

Pada saat beliau meninjau daerah terpencil, alih-alih menggunakan kendaraan yang bisa saja disediakan apabila diminta, beliau lebih memilih untuk berjalan kaki. Tak tanggun-tanggung, dari penuturan wartawan yang saat itu mengeluh ketika mengikutinya, waktu tempuh perjalanan dengan berjalan kaki menuju tempat yang dituju bisa mencapai enam jam.

Selama beliau menjabat, tak ada desas-desus negatif mengenai dirinya. Tak ada kasus korupsi, pun tak ada uang negara yang raib karena ulah perbuatannya. Ia begitu lurus menjalankan amanat rakyat.

Di masa Orde Baru, Ir. Sutami menjadi sosok di balik suksesnya transmigrasi dari Pulau Jawa ke beberapa titik yang ada di Pulau Sumatera. Program transmigrasi tersebut dilakukannya dengan sangat mulus. Ia memindahkan penduduk dari Pulau Jawa dengan menggunakan pesawat supaya lebih cepat.

Arsitek handal

Meski hidup sederhana dan cenderung prihatin, pria yang lahir di Solo pada 19 Oktober 1928 ini merupakan menteri kesayangan Presiden Soekarno dan Presiden Soeharto. Lulusan Sekolah Teknik Bandung (ITB) ini menjadi salah satu tokoh penting pembangunan megaproyek di Indonesia. Salah satunya adalah Jembatan Semanggi yang digagasnya pada tahun 1961. Selain itu, ada pula Jembatan Musi dan Gedung Conefo DPR yang diarsitekinya, serta lain sebagainya.

Soekarno saat itu harus berterima kasih kepada arsitek cemerlang bernama Friedrich Silaban. Ialah yang mengenalkan Sutami kepadanya. Pada saat itu bapak Friedrich sampai berani memprediksi kalau Sutami akan menjadi arsitek brilian yang mampu meneruskan kehebatan guru besar ITB, Roosseno, si Bapak Konstruksi Beton itu.

Selama masa hidupnya, Ir. Sutami telah dilantik sebanyak delapan kali sebagai seorang menteri di tiga kabinet yang berbeda. Tak heran berkat jasa-jasanya, ia diberikan berbagai macam penghargaan sebagai tanda jasa, seperti Penghargaan Satya Lencana Pembangunan (1962), Bintang Grang (1970), Piagam Anugerah (1971), dan Bintang Mahaputera Adipradana (1973).

Memilih dikuburkan bersama rakyatnya

Beliau meninggal di usia 52 tahun pada tanggal 13 November 1980. Sedianya, pak Harto telah memerintahkan agar jenazah beliau dimakamkan di Taman Makam Pahlawan. Namun, pak Tami menolak. Sehingga keluarganya pun memakamkan jasad pak Tami di Tempat Pemakaman Umum.

Indonesia saat ini membutuhkan lebih banyak sosok menteri seperti pak Sutami. Menteri yang berprestasi dan rela hidup merakyat. Menteri yang menghindar dari kehidupan duniawi dan memilih hidup bersih hingga akhir hayatnya. Hingga kini namanya tetap harum dan akan selalu dikenang oleh rakyat yang merindukan sosok hebat dan sederhana seperti dirinya. Selamat jalan Pak Sutami. Semoga jasamu tak terlupakan!

 

Timses Jokowi sindir soliditas PAN dukung Prabowo-Sandi
KASAD bicara Terrorist Triangle Transit di Washington
FWJ ajak media tangkal hoaks di tahun politik
Gubernur DKI tertibkan 60 reklame ilegal
Bamsoet nilai tak ada unsur kesengajaan pelaku tembak gedung DPR
Dua tersangka dihadirkan dalam rekonstruksi penembakan DPR
Demonstran ajak usir setan yang ganggu KPK
MPR usulkan Perbakin tutup lapangan tembak Senayan
PAN targetkan suara di pulau Jawa
Legislator minta pemerintah tingkatkan layanan penyandang disabilitas
Trump tempatkan konsulat Palestina di bawah kedutaan Israel
Bila diserang, Rusia akan respon serangan rudal dengan senjata nuklir
Puluhan kali gempa, Anak Krakatau berstatus waspada
DPR pertanyakan keengganan pemerintah naikkan harga BBM
Ini alasan Golkar setuju dana saksi pemilu jadi beban negara
Fetching news ...