Ideas Law

Respons Fahri terhadap rentetan aksi teror

REPORTED BY: Dhuha Hadiansyah

Respons Fahri terhadap rentetan aksi teror "Kegagalan negara ingin dikompensasi dengan perang. Akal sehat kita berkata ‘tidak’!" - Fahri Hamzah

Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah menilai sejumlah pelaku teror ataupun yang tertangkap merupakan  orang sakit jiwa yang rela menjual nyawa keluarga dan bangsa sendiri, demi melayani nafsu para penggiat perang yang mendapatkan keuntungan rupiah dan dolar dari tumpahnya darah.

"Orang yang lebih gilanya itu ada di pucuk pimpinan mereka, yang memerintahkan perang, dan menyiapkan regulasi bagi peperangan. Ada juga yang menjadi robot yang menyiapkan diri untuk kematian yang konyol. Siapa yang salah? Yang penting kita jangan jadi korban!" kata Fahri dalam pesan singkatnya yang diterima wartawan, Rabu (16/5/2018).

Fahri mencontohkan George Bush Jr menyerang Irak dan membunuh Saddam Husen serta membuat perang sipil dan pengungsian yang mengorbankan jutaan jiwa dengan alasan fiktif "weapon of Mass destruction" dan "crusade" (senjata pemusnah massal dan perang salib).

Fahri pun mempertanyakan, apakah fiksi George Bush JR soal "weapon of Mass destruction" dan "crusade" itu sudah dihentikan, dan apakah nyawa jutaan manusia akibat fiksi perang kaum ultra kanan bisa dilupakan dan sudah terbayar? Apakah rakyat Indonesia bisa menghentikan khayalan orang sakit jiwa alias gila?.

"Indonesia, adalah bangsa yang memandatkan diri untuk ikut serta dalam perdamaian dunia yang berdasarkan perdamaian abadi dan keadilan sosial ini. Maka dari itu, Indonesia bukan tempat para orang sakit jiwa atau orang-orang gagal yang ingin selalu mencari alasan mencipta kehancuran, tapi membangun pencitraan. Indonesia akan melawan sakit jiwa kalian," ujarnya.

Pikiran ini, menurut dia adalah pikiran para pendiri bangsa. Oleh karena itu, jika ada yang tidak paham, bukan dia yang layak di depan sebagai pemimpin. Menurutnya, Indonesia ini besar, tempat benih kebaikan agama dan negara dipersatukan, tempat timur dan barat bercumbu menemukan cintanya yang sejati.

"Minggirlah yang tak sanggup. Amanah ini berat. Biarkan yang lain yang punya pikiran dan yang sanggup memikul beban. Ada yang ingin mengalihkan perhatian. Kegagalan negara ingin dikompensasi dengan perang. Akal sehat kita berkata ‘tidak’!," tegas Fahri.

Dilanjutkan Fahri, Kita punya jalan sendiri, akal sehat kita dan jiwa kita yang tenang. Bahwa kita punya jalan kehidupan. Amanah ini harus menjadi visi peradaban Pancasila kita. Menuju dunia yang damai dan tenang. Maka kita menolak meregulasi perang. Kita meregulasi kehidupan.

Bahkan, tambah politisi asal Nusa Tenggara Barat (NTB) itu, Indonesia ini bukan saja tidak boleh jadi korban, tetapi harus menjadi penemu jalan baru bagi perdamaian dan dunia yang aman, yang hakiki. Maka, rakyat Indonesia tidak boleh ikutan, apalagi mengikuti jejak kebodohan dan kekalahan.

"Kita punya jalan sendiri. Bismillah, ini harapan menjelang Ramadhan. Tapi jika kalian tetap ingin menulis dalam aturan bahwa agama dan simbolnya adalah perkakas perang, maka aku akan melawan. Aku berdoa agar Tuhan membuat perhitungan dengan kalian. Semoga Ramadhan mendatangkan kesadaran," pungkasnya.

Sebagaimana informasi, usai aksi teror Mako Brimob dan bom bunuh diri (bomber) oleh dua keluarga di Surabaya, polisi juga mengamankan satu keluarga diduga teroris di Surabaya, meanngkap 13 orang diduga anggota JAD (Jemaah Ansarut Daulah) oleh Densus 88 di Jakarta, menangkap terduga teroris di Riau, dan terbaru adalah serangan di markas Polda Riau pada hari ini, Rabu (16/05).

Kemesraan TNI-Polri tak boleh hanya di mulut
Meski kalah, Sudirman Said juara dalam penggelontoran uang untuk iklan
Uang transfer dari Nasdem untuk Lucky Hakim Rp2 milyar
Bamsoet prediksi Demokrat bergabung dengan Gerindra di Pilpres 2019
Api Asian Games siap diarak
SBY masuk RS, pertemuan dengan Prabowo ditunda
Kenaikan tunjangan Babinsa punya tujuan khusus, Jokowi: jelaskan saya bukan PKI
Tahun kematian PKS
Sri klaim defisit anggaran turun tajam
Rombongan bacaleg artis dari Nasdem
Fahri ragukan akurasi data kemiskinan BPS
Kopi Gayo turun harga
Radikalisme harus dikikis dengan Pancasila
Fahri: Jokowi adalah masalah, sulit dimaafkan
Film “Pedagogic”, potret buram di balik seorang ibu pekerja
Fetching news ...