Fahri ibaratkan Jokowi hanya paham HP jadul

REPORTED BY: Dhuha Hadiansyah

Fahri ibaratkan Jokowi hanya paham HP jadul

Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah menyatakan sistem demokrasi saat ini seperti smartphone tetapi dioperasikan oleh pemimpin yang hanya menguasai fitur-fitur telepon seluler jaman dulu.

“Nah, problem kepemimpinan kita sekarang ini sama seperti smartphone, tapi sayangnya kapasitas pemimpinnya seperti handphone jadul (jaman dulu, red). Itu aja cara berfikirnya. Jadi fitur yang dimengerti oleh Jokowi dan kawan-kawannya itu adalah jadul, karena instrumen-instrumennya tidak dipakai,” ungkapnya dalam acara Netizen #NgopiBarengFahri di bilangan Duren Sawit, Jakarta, beberapa waktu lalu.

Fahri mengakui bahwa sistem kepemimpinan yang paling rumit adalah demokrasi. Pasalnya, dukungan suara rakyat sangat fluktuatif seperti mata uang.

Pergerakan suara rakyat juga kerap sulit diprediksi. Hal ini sangat berbeda dengan sistem otoriter yang begitu kuat dan tidak bisa diperdebatkan.

Oleh karena itu, pemimpin yang terpilih secara demokratis membutuhkan pemahaman yang luas untuk menuntun rakyatnya sekaligus mampu memanfaatkan semua sistem kenegaraan dengan efektif.

“Pagi Anda menang di pemilu, besoknya akseptabilitas atau kepuasan publik bisa turun. Pak Jokowi sekarang, kepuasan publiknya ada di bawah 50. Padahal, waktu terpilih, dia di atas 50 follow tail suaranya. Kenapa? Karena sumbernya adalah persetujuan rakyat melalui kotak suara,” jelasnya.

Menurut Fahri, sistem demokrasi yang diibaratkan seperti smartphone tadi memiliki banyak fitur dan sangat kompleks. Sangat disayangkan, apabila demokrasi yang sudah seperti smartphone, tapi pemimpin yang terpilih tidak menguasai fitur-fitur demokrasi seperti dalam smartphone.

Fahri mencontohkan, satu fitur penting yang tidak dipakai oleh Jokowi adalah pemanfaatan mimbar istana. Seharusnya sebagai presiden, Jokowi memanfaatkan fitur itu untuk berbicara setiap hari kepada bangsa Indonesia tentang persoalan bangsa dan negara. Inilah cara berpikir kompleks yang tidak ada dalam kepemimpinan saat ini.

“Fitur itu harus dipakai, karena setiap pagi rakyat menunggu apa yang akan dilakukan seorang presiden dan mau dibawa ke mana bangsa ini. Tapi itu tidak dipakai, maka pemerintah setiap hari seperti orang panik, tidak mengerti harus melakukan apa,” kata Fahri.

Contoh yang lain adalah kasus berton-ton narkoba masuk ke Indonesia. Presiden Jokowi, dinilai Fahri, tidak memiliki sense of crisis atau tidak memberikan peringatan yang berarti kepada pengirim.

Racun kemesraan dalam pernikahan
Demokrat upayakan Jokowi tak lawan kotak kosong
PKS minta kader belajar dari kemenangan Erdogan
Usir jerawat dengan kulit semangka
Gerindra daftarkan mantan koruptor di Pileg 2019
Ngabalin jadi komisaris Angkasa Pura, Fadli: BUMN amburadul
Bumi Manusia bukan sekadar cinta Minke dan Annelies
Politisi berbondong-bondong ke NasDem, ada apa?
Politisi terima uang transfer untuk pindah partai harus lapor KPK
Riza Chalid penampakan di acara NasDem, sudah aman?
Golkar ngotot daftarkan caleg mantan napi korupsi
Nikmati empat hari Festival Bunaken
Film ’22 Menit’ hadir di Anugrah Jurnalistik Polri 2018
Etika politik dan pindah partai
Dukung pilkada damai, Polri gelar Anugrah Jurnalistik 2018
Fetching news ...