Berebut magnet Yenny Wahid

REPORTED BY: Dhuha Hadiansyah

Berebut magnet Yenny Wahid

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo berharap putri kedua mantan Presiden keempat Republik Indonesia almarhum Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, Yenny Wahid mendukung pasangan Jokowi-Ma'ruf dalam Pilpres 2019. Bamsoet mengatakan Yenny Wahid tentu akan memilih pemimpin terbaik, yakni Jokowi dan Ma'ruf

"Mudah-mudahan saja Mbak Yenny memilih yang terbaik, yaitu Pak Jokowi-Ma'ruf," kata Bamsoet di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (25/09/2018).

Bamsoet mengatakan Yenny akan memiliki pandangan politik yang jernih terkait dengan siapa yang pantas memimpin Indonesia ke depan.

"Tapi terkait dengan Mba Yenny, menurut saya Mba Yenny punya pandangan tentu yang jernih akan memilih siapa," pungkasnya.

Koalisi Prabowo-Sandi

Sebelumnya, Ketua umum Partai Amanat Nasional Zulkifli Hasan juga berharap Yenny akan berada di tim sukses Prabowo-Sandi. Dia menilai bergabungnya Yenny  akan menjadi kehormatan bagi koalisi.

"Yenny Wahid itu top, tokoh kita dan masih muda yang saya kira menjadi kader terbaik di Indonesia. Mbak Yeni, saya sayang sama dia, apresiasi, hormat. Kalau dia bersedia dengan tim suksesnya Sandi, alhamdulilah dan menjadi suatu kehormatan," ujarnya.

Zulkifli mengatakan nama Yeni masih terus dibicarakan dalam internal koalisinya, sehingga meminta seluruh pihak untuk menghargai keputusan setiap warga negara dalam memilih jagoannya di pilpres. Dia berharap masuknya nama Yenny dalam bursa tim pemenangan dapat memberi kontribusi baik untuk pemenangan Prabowo-Sandi.

"Udah dan pernah dikonsolidasi. Saya berharap para pendukung ini, jangan yang ini dukung, yang sana dibenci; yang sana dukung, sini dibenci. Jangan, dong. Itu orang punya hak masing-masing. Itu hak dipilih dan memilih, sesuai pendapatnya masing-masing, ya kita hormati aja," terangnya.

"Bukan soal persaingan, orang punya pilihan ya mungkin tertarik dengan program pak Prabowo; yang satu lagi tertarik dengan programnya pak Jokowi. Kan biasa, toh?!" lanjutnya.

Zulkifli menilai ketokohan Yenny cukup tinggi walaupun Yenny Wahid masih enggan menanggapi ajakin cawapres Sandiaga Uno untuk masuk ke dalam tim pemenangan.

"Yeni kan anaknya presiden Gus Dur, belum lagi ketokohannya yang tinggi. Jadi, kalau Yenny mendukung Sandi, waduh itu sesuatu yang luar biasa sekali," tutupnya.

Sementara itu, Yenny Wahid akan mengumumkan sikap politiknya di Pilpres 2019 pada Rabu, (26/09/2018). Ia juga membantah telah menentukan dukungan kepada salah satu calon presiden yang berlaga dalam Pilpres.

"Rabu besok saya akan sampaikan sikap politik, akan diumumkan di Kantor PKB GusDur di Kalibata," kata Yenny beberapa waktu yang lalu.

Yenny menegaskan dukungan politik yang akan diumunkannya merupakan murni dukungannya. Ia mengatakan Ibunya atau istri Gus Dur akan netral di Pilpres.

"Ibu saya netral, namun kami semua dalam keluarga sudah sepakat bahwa pilihan politik diserahkan kepada saya," katanya.

Kubu Prabowo nilai kubu Jokowi sering serang dengan isu-isu aneh
Prabowo-Sandi tiga kali minta maaf, PSI : Mesti taubat dan hijrah
Irlandia selidiki pengakuan tiga pilot yang lihat piring terbang
PDI sebut 'poster Jokowi raja' jurus baru kampanye hitam
Mahathir Mohamad temui Vladimir Putin bahas jet tempur
Fahri Hamzah resmikan program magang ke Jepang
Sri waspadai penguatan dolar dan harga minyak
Akar kecanduan air rebusan pembalut
Korban kekerasan seksual di institusi pendidikan jauh dari keadilan
TKD Jabar: Suara Jokowi-Ma'ruf di Priangan Barat dan Priangan Timur masih lemah
DPR desak Kemenag efisienkan pembuatan kartu nikah
Ma'ruf Amin: Masyarakat salah paham soal orang buta dan budek
Demokrat sepakat dengan Sandiaga soal genderuwo ekonomi di pemerintahan Jokowi
Kubu Prabowo sebut penurunan kemiskinan Jokowi kalah dengan Megawati dan Gusdur
DPR nilai sudah seharusnya standar nilai CPNS tinggi
Fetching news ...