News

Korut sebut tak mampu bayar hotel mewah permintaan Kim di Singapura , AS tawarkan bantuan

REPORTED BY: Siti Dzakiyyah

Korut sebut tak mampu bayar hotel mewah permintaan Kim di Singapura , AS tawarkan bantuan

Setelah sempat berseteru pada bulan lalu, rencana pertemuan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden AS Donald Trump akhirnya tetap berjalan.

Namun, belakangan ini diketahui timbul masalah baru di mana Korea Utara (Korut) menyatakan tak sanggup membayar biaya penginapan pemimpinnya Kim Jong Un di Singpura pada pertemuan mendatang.

Kim Jong Un sendiri diketahui ingin menginap di hotel bintang 5 paling mewah di Singapura yaitu Hotel Fullerton. Biaya untuk menginap di presidential suite seharga Rp 83 juta per malam.

Untuk itu, Korut sendiri mengaku tak memiliki uang untuk membayar harga kamar Kim. Sebab jumlah logistik sudah diperhitungkan dengan sangat matang.

Terkait pemberitaan tersebut, AS dikabarkan menawarkan bantuan untuk membayar tagihan kamar Kim selama berada di Singapura. Namun, hal ini belum mendapatkan tanggapan dari pihak Kim.

Diketahui bahwa Hotel Fullerton memiliki citra sebagai hotel paling eksklusif. Menginap di kamar presidential suite merupakan suatu kemewahan.

Presidential suite adalah kamar paling mewah dengan semua akses elite Singapore Club yang dilengkapi dengan grand piano dan memiliki lift pribadi untuk akses privat. Sehingga hal itulah yang membuat Kim untuk menginap di sana.

Sementara itu, demi berlangsungnya acara pertemuan kedua negara tersebut, Menteri Pertahanan Singapura Ng Eng Hen mengaku telah mempersiapkan segalanya dengan baik.

Singapura juga siap menanggung segala biaya demi memastikan pertemuan keduanya sukses.

"Jelas ya, tapi itu adalah biaya yang akan kami tanggung untuk memainkan bagian kecil dalam pertemuan bersejarah ini," kata Ng Eng Hen.

Seperti yang telah dikabarkan. Kim dan juga Trump direncanakan akan bertemu pada 12 juni 2018 mendatang di Singapura.

Pertemuan keduanya juga digadang-gadang akan menjadi sejarah perdamaian antara Korea Utara dan juga Amerika Serikat setelah sebelumnya kedua negara ini kerap bersitegang. 

Timses Jokowi sindir soliditas PAN dukung Prabowo-Sandi
KASAD bicara Terrorist Triangle Transit di Washington
FWJ ajak media tangkal hoaks di tahun politik
Gubernur DKI tertibkan 60 reklame ilegal
Bamsoet nilai tak ada unsur kesengajaan pelaku tembak gedung DPR
Dua tersangka dihadirkan dalam rekonstruksi penembakan DPR
Demonstran ajak usir setan yang ganggu KPK
MPR usulkan Perbakin tutup lapangan tembak Senayan
PAN targetkan suara di pulau Jawa
Legislator minta pemerintah tingkatkan layanan penyandang disabilitas
Trump tempatkan konsulat Palestina di bawah kedutaan Israel
Bila diserang, Rusia akan respon serangan rudal dengan senjata nuklir
Puluhan kali gempa, Anak Krakatau berstatus waspada
DPR pertanyakan keengganan pemerintah naikkan harga BBM
Ini alasan Golkar setuju dana saksi pemilu jadi beban negara
Fetching news ...